Kembalinya ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa di Surabaya di Mata Para Tokoh

Begandrin.com: Surabaya (25/10/23) – Giat penggunaan ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa sebagai Signage di kantor pemerintah dan fasilitas umum sudah mulai dibuat dan dapat terlihat mata (Kemata). Kedua tempat itu si atas atap ꧌ ꦧꦭꦻꦏꦺꦴꦠꦯꦸꦫꦨꦪ꧍ Balai Kota Surabaya dan di Taman Apsari.

Banyak pihak berharap, penggunaan ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa itu tidak hanya pada aksesoris atau penanda fisik, tapi lebih jauh dari itu bahwa aksara Jawa secara fisik akan dapat menjadi 

Pengerjaan Signage beraksara Jawa di Taman Apsari Surabaya. Foto: dis/Begandring

alat untuk menggali jati diri bangsa dan memupuk kebanggaan sebagai bangsa yang besar.

Jawa adalah bangsa yang besar karana memiliki bahasa, aksara dan nada serta budaya. Jawa adalah sebagian dari Nusantara yang bagian bagian lainnya juga memiliki bahasa, aksara, nada dan budaya. Semua dalam satu ritme Negara Kesatuan Republik Indonesia yang ꧌ꦧꦼꦂꦨꦶꦤ꧀ꦤꦺꦏꦠꦸꦔ꧀ꦒꦭ꧀ꦲꦶꦏ꧍ berbhineka tunggal ika.

Apa kata para tokoh berikut tantang ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa dalam kota di dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia ini. Statement mereka ini adalah cuplikan yang akan hadir dalam buku yang berjudul: ꧌ꦯꦸꦫꦨꦪꦧꦼꦂꦄꦏ꧀ꦱꦫꦤꦸꦱꦤ꧀ꦠꦫ꧍ “Surabhaya Beraksara Nusantara: Kisah Keberanian Kembali Beraksara Jawa, Simbol Jati Diri”

 

꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦴꦝꦭꦃꦏꦶꦠ꧍ “Aksara adalah Kita” 

Prof. Dr. H. Suparto Wijoyo

Guru Besar Hukum Lingkungan ꧌ꦈꦤꦶꦮ꦳ꦺꦂꦱꦶꦠꦱ꧀ꦍꦂꦭꦁꦒ꧍ Universitas Airlangga

Ini adalah bentuk literasi dan referensi yang menyentak kesadaran beraksara di ranah khalayak. Alfabetis aksara tidak lahir di ruang hampa melainkan produk asal mula suatu peradaban. 

Aksara hadir sebagai ꧌ꦱꦸꦧ꧀ꦱꦠꦤ꧀ꦱꦶ꧍ substansi sekaligus instrumen kehidupan ini berkelanjutan. Aksara merupakan penanda bahwa manusia dapat menghadirkan dirinya, mengkonstruksi budayanya dan memvibrasi komunikasinya. 

Kehadiran kembali ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa ini mengingatkan ritme historis yang direkam jejaknya dalam sebuah bingkai kota. Maka ingatan atas aksara Jawa harus dituliskan sebagai wujud terjadinya pemaknaan bahwa yang lampau selalu menjadi pemantik masa depan. Generasi hari ini di Surabaya sesungguhnya adalah pemanen dari racikan kultural leluhurnya. 

 

“Kembalinya Aksara Jawa di Surabaya Simbol Keberanian di Tengah Modernisasi”

Baca Juga  Pengalaman Seru Menelusuri Jalur Rempah

Prof. Dr. George Quinn

Pakar sastra dan budaya Jawa, yang berdomisili di Australia

Aksara Jawa (Hanacaraka) bersumber pada aksara Pallawa (India Selatan). Sejak tahun 1500, Hanacaraka menjadi wajah tertulis jagad kesusastraan Jawa. Kemudian dalam abad ke 20, aksara Jawa (hanacaraka) lama-kelamaan disingkirkan oleh aksara ꧌ꦠꦶꦤ꧀ ~ ꦫꦺꦴꦩꦮꦶ꧍ Latin-Romawi. 

Menurut para pakar, hilangnya ꧌ꦲꦤꦕꦫꦏ꧍ Hanacaraka karena saat dua faktor utama yang muncul di masa penjajahan Belanda pada paruh pertama abad ke 20. 

Pertama, bagi penguasa dan masyarakat Belanda, huruf ꧌ꦠꦶꦤ꧀ ~ ꦫꦺꦴꦩꦮꦶ꧍ Latin-Romawi lebih mudah dibaca daripada Hanacaraka dan pencetakannya lebih murah. Kedua, pegiat kebudayaan Jawa agaknya ada yang berpendapat bahwa huruf Latin Romawi lebih moderen daripada ꧌ꦲꦤꦕꦫꦏ꧍ Hanacaraka. 

Sejalan dengan itu, timbullah rasa sesal. Kemudian timbul pula upaya untuk menjaga agar yang indah dan sarat dengan makna simbolis dalam kebudayaan ꧌ꦆꦤ꧀ꦝꦺꦴꦤꦺꦱꦾ꧍  Indonesia jangan sampai tertelan dan lenyap dalam tsunami perubahan sosial yang sekarang sedang melanda.

Maka saya menyambut sangat gembira kembalinya ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa di Surabaya. Dalam bahasa Inggris ada pameo “The Longest journey must start with simple step”. Semoga penggunaan kembali Aksara Jawa di Surabaya  menjadi laju tidak terhentikan menuju hidup baru bagi aksara asli Jawa di Surabaya maupun di Nusantara.

 

“Membangun Dunia Dalam Keberagaman Aksara”

Isaac C. Chiu

Director General, TETO Surabaya

Sebagai Director General Taipei Economic and Trade Office in Surabaya (TETO Surabaya), saya ingin mengucapkan apresiasi yang mendalam untuk Surabaya yang berani kembali Beraksara Jawa. 

Kembalinya ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa di Surabaya adalah perlambang harapan akan keberlanjutan budaya dan warisan nenek moyang suku Jawa. Pengembalian aksara Jawa ke Surabaya tidak hanya menghidupkan kembali karakter ꧌ꦈꦤꦶꦏ꧀꧍ unik dari kota ini, tetapi juga mengajarkan tentang pentingnya menjaga warisan budaya dan keberagaman bagi generasi masa depan.

Saya sangat terinspirasi oleh upaya keras Bapak Nanang Ketua ꧌ꦧꦼꦒꦤ꧀ꦢꦿꦶꦁꦯꦸꦫꦨꦪ꧍ Begandring Soerabaia dan tim nya serta instansi-instansi terkait yang telah bekerja sama untuk mengembalikan keberadaan aksara Jawa di Surabaya. Sama halnya juga di ꧌ꦠꦻꦮꦤ꧀꧍ Taiwan kami sangat menjunjung tinggi keberagaman suku dan budaya, dimana bahasa ibu selalu diajarkan kepada murid sekolah dasar di ꧌ꦠꦻꦮꦤ꧀꧍ Taiwan sesuai dengan latar belakang ataupun budaya masing-masing anak untuk menjaga kelestarian budaya.

Baca Juga  Jelajah Kota Amsterdam Hingga ke Masa VOC

 

“Aksara Jawa Langka”

Mike 

Managing Dicertor, Advisor for the German Economic and Culturel Centre, Surabaya

Saat ini diperkirakan ada 7.100 bahasa di dunia. Akan tetapi setiap dua minggu, sebuah bahasa punah bersama dengan penutur terakhirnya. Menurut perkiraan UNESCO, 230 bahasa telah hilang antara tahun 1950 hingga 2010. Nantinya, Pada tahun 2100, diperkirakan ꧌ ꧇꧕꧐ – ꧙꧐%꧇꧍ 50-90 % dari semua bahasa di seluruh dunia akan hilang. 

Dan dengan itu, harta karun berupa pengetahuan, pencapaian budaya, dan potensi keanekaragaman yang lebih besar dalam seni, musik,  ꧌ꦱꦱ꧀ꦠꦿ꧍ sastra, serta tradisi lisan dan tulisan juga akan hilang. 

Bahasa Jawa dituturkan oleh sekitar ꧌꧇꧘꧐꧇꧍80 juta orang, menjadikannya salah satu bahasa yang paling banyak digunakan di dunia. Di sisi lain, jumlah orang yang dapat membaca dan menulis ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa jauh lebih rendah. Mengingat hal ini, ada bahaya bahwa pengetahuan dan penggunaan Aksara Jawa akan hilang di beberapa generasi mendatang jika tidak dilindungi. 

Oleh karena itu, dalam pandangan saya, akan sangat baik jika kesadaran akan Aksara Jawa ditingkatkan melalui tindakan publik seperti mengganti nama ruang publik dalam aksara Jawa. Hal ini dapat membangkitkan minat generasi muda untuk mengenal Aksara Jawa dan dengan demikian memberikan ꧌ꦏꦺꦴꦤ꧀ꦠꦿꦶꦧꦸꦱꦶ꧍ kontribusi penting bagi pelestarian jangka panjang bahasa yang merupakan aspek penting dari budaya Jawa. 

 

“Aksara Jawa dan Budaya Mengkota”

Ir. RA. Retno Hastijanti,  MT.                            Ketua Tim Ahli Cagar Budaya, Kota Surabaya

꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa bagi suatu kota, sama fungsinya dengan bangunan. Ia merangkum dan merepresentasikan pengkreasinya. Dalam hal aksara jawa, yang membentuk kata dan kalimat jawa, maka ia merepresentasikan pikiran penulisnya. Sedangkan bangunan merepresentasikan konsep dan ide arsiteknya. 

Baca Juga  Surabaya berasal dari Curabhaya, bukan Hujunggaluh

Penulis dan arsitek adalah bagian dari suatu komunitas, yang bila berkolaborasi satu dengan lainnya, membentuk suatu masyarakat ꧌ꦲꦺꦠꦼꦫꦺꦴꦒꦺꦤ꧀꧍ heterogen yang menjadikan lokasinya sebagai wadah kegiatan bersama. Waktu demi waktu, saat semuanya berkembang, maka terciptalah suatu wadah yang disebut ruang kota. Menurut Bill Hilier, ruang adalah mesin terciptanya suatu kota. Sedangkan inti ruang adalah masyarakatnya. ꧌ꦩꦱꦾꦫꦏꦠ꧀꧍ Masyarakat adalah mesin terciptanya suatu kota. Salah dua dari alat pembentuk kota adalah aksara dan bangunan. 

Menjaga ꧌ꦄꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧍ Aksara Jawa di Surabaya menjadi suatu kewajiban bagi masyarakat Surabaya agar tidak lupa terhadap tujuan kita untuk bergabung dalam suatu wadah, yaitu ꧌ꦏꦺꦴꦠꦯꦸꦫꦨꦪ꧍ Kota Surabaya. Jaga Aksara Jawa, Jaga Kota Surabaya.

 

“Bangga Beraksara Jawa: Wujud Implementasi Trigatra Bangun Bahasa”

Dr. Umi Kulsum, M.Hum. Kepala Balai Bahasa Provinsi Jawa Timur

Balai Bahasa Provinsi Jawa Timur sangat mengapresiasi hadirnya buku Surabhaya Beraksara Nusantara: Kisah Keberanian Kembali Beraksara Jawa, Simbol Jati Diri, mengingat bahasa Jawa, termasuk di dalamnya aksara Jawa, di era modern ini sudah dianggap tidak membanggakan lagi, terutama di kalangan generasi muda. Tentu buku ini menjadi pelecut yang diharapkan akan dapat membangkitkaan kembali rasa bangga dan rasa ingin terus memiliki budaya kita yang luar biasa. 

Penting untuk dipahami bahwa menggaungkan kembali aksara Jawa memerlukan waktu, sumber daya, dan upaya kolaboratif dari berbagai pihak. Dengan dukungan yang kuat dari masyarakat, lembaga pendidikan, dan pemerintah, upaya ini memiliki potensi besar untuk melestarikan warisan budaya yang berharga dan melestarikan bahasa untuk generasi mendatang. Dalam hal ini Balai Bahasa Provinsi Jawa Timur berkomitmen akan terus berupa menjadi bagian dari upaya pelestarian bahasa dan sastra, termasuk upaya untuk membumikan kembali aksara Jawa yang dimulai dari Surabaya. 

Agar menjadi sebuah gerakan yang masif dan menuai hasil sesuai dengan harapan, mari kita bekerja sama dan saling mendukung upaya membumikan aksara Jawa serta upaya mempertahankan bahasa, sasra, dan budaya Jawa. (nng)

 

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
rossa
5 months ago

semoga aksara jawa dapat mendunia

1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x