Ini Dia Sang Pencetus Bahasa Indonesia

Kita hanya tahu bahasa Indonesia diikrarkan sebagai bahasa persatuan pada Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928. Ini karena waktu itu bahasa Indonesia paling populer menjadi alat komunikasi antarsukubangsa selain bahasa Belanda.

Tapi tahukah Anda, siapa pencetus Bahasa Indonesia? Bahasa yang dulunya dikenal sebagai Malayu Pasar, karena kata Indonesia belum ada. Bahasa sosial budaya di tanah jajahan Hindia Belanda.

Kalian akan saya ajak melihat makamnya, sekaligus menceritakan sosok yang dikubur di Makam Peneleh Surabaya. Tentu saja sejumlah literatur panting saya jadikan rujukan untuk meyakinkan dialah yang pertama kali menginisiasi satu bahasa bersama orang-orang di negeri terjajah ini.

Namanya Herman Neubronner van der Tuuk. Panggil saja der Tuuk. Lahir di Malaka, Malaysia, 24 Oktober 1824, dan meninggal di Surabaya, 17 Agustus 1894 . Dialah penyumbang terbesar embrio lahirnya bahasa Indonesia. Bahasa yang kelak oleh para pendiri bangsa disepakati menjadi bahasa nasional.

Van der Tuuk in Soekasade (Sukasada) Bali

Makamnya tidak terurus. bentuknya kusam karena lumut, catnya tidak nampak lagi, sehingga tulisan prasasti di batu marmer menjadi samar-samar. banyak rumput di sekilingnya. Makam ini berada di tengah-tengah pekuburan Eropa kuno seluas 5 hektare di tengah Kampung Peneleh. Di dalam nisannya ada dua nama, yang artinya ada dua jenazah di kubur di dalamnya. Selain dia, ada bapaknya, De Tuurk senior.

Di kampus-kampus, Pada studi sejarah bahasa-bahasa di Indonesia, menyebut  Tuuk adalah peletak dasar linguistika modern. Dia awalnya adalah menjadi bagian dari misi gereja yang menyusun terjemahan Injil Berbahasa Belanda ke bahasa bahasa daerah. Kemudian membuat kamus bahasa daerah, mulai kamus bahasa Melayu, Jawa, Toba, Lampung, dan Bali.

Baca Juga  Tugu Pahlawan, Simbol Keberanian Arek Suroboyo
Kuburan van der Tuuk di Makam Peneleh Surabaya

Motivasi awalnya sebenarnya misi penyebaran Bibel ke dalam bahasa-bahasa lokal, meskipun Tuuk diketahui belakangan kurang menyukai kekristenan. NUniknya, sepanjuang karirnya menulis kamus kamus bahasa daerah dia menemukan satu belang merah tentang satu bahasa Induk yang digunakan di setiap daerah. Apa itu? Ya. Bahasa Melayu.

Bukan Bahasa Melayu semenanjung yang dipakai suku melayu, namun bahasa Melayu Pasar. Identifikasi awal ini muncul karena era abad 19 frasa Indonesia atau bahasa Indonesia belum dikenal luas. Oleh karena itu, dia menyusun kamus Bahasa Melayu baru dari adaptasi bahasa Melayu semenanjung yang sekarang dipakai bangsa Malaysia. (*)

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x