Mesin Handpress KH Ahmad Dahlan Tersimpan di Surabaya

Tak banyak yang tahu jika warisan benda bersejarah peninggalan KH Ahmad Dahlan ada di Surabaya. Benda itu berupa mesin handpress buatan Tiongkok.

Mesin handpress tersebut hingga kini tersimpan rapi di Museum Pendidikan Surabaya. Lokasinya di Jalan Genteng Kali Nomor 10, Surabaya.

“Mesin handpress milik KH Ahmad Dahlan ini sebelumnya dipakai di percetakan Muhammadiyah di Karangkajen, Yogyakarta,”  ungkap Mochammad Triatmanto Agus, kurator Museum Pendidikan Surabaya.

Museum Pendidikan ini diresmikan Tri Rismaharini (waktu itu menjabat wali kota Surabaya, kini menjabat Mensos RI) pada 25 November 2019. Salah satu museum tematik untuk pelestarian sejarah dan budaya. Keberadaannya untuk mendukung kegiatan edukasi, riset, dan rekreasi di Kota Pahlawan.

Menurut Agus, mesin handpress ini didatangkan pada tahun 2019 atas bantuan Komunitas Numismatik. Mesin ini dioperasikan menggunakan tenaga manusia. Caranya adalah dengan memutar kendali menggunakan tangan.

“Beberapa plat yang dipakai untuk mencetak juga masih tersimpan. Ada plat yang berbentuk huruf Arab pegon, huruf Jawa, dan lainnya,” jelas Agus.

Beberapa plat cetak yang masih tersimpan. foto: dok/pri

Selain plat, beberapa barang cetakan berupa rapor sekolah-sekolah Muhammadiyah juga disimpan di dalam museum ini.

Terpisah, Ali Budiono, kolektor dari Komunitas Numismatik, mengaku membeli mesin handpress peninggalan KH Ahmad Dahlan itu pada tahun 2019. Barang itu dibeli dari Toni Lubis, kawan sesama kolektor yang tinggal di Yogyakarta.

“Pak Tony Lubis membeli mesin itu dari keluarga KH Ahmad Dahlan yang memiliki percetakan. Ada tiga mesin handpress yang saya beli. Salah satunya yang saya hibahkan untuk Museum Pendidikan Surabaya. Dua mesin masih ada di rumah,” tutur Ali.

Selain mesin handpress, Ali juga diberikan beberapa plat-plat yang bertulisan huruf Arab pegon, Jawa kuno, dan lainnya. “Saya diberi satu besek plat-plat itu,” beber pria yang hobi mengoleksi benda-benda kuno dan arsip ini.

Baca Juga  Menyusun Puzzle: H.P. Berlage, C. Citroen dan Balai Kota Surabaya

Ali menambahkan, mesin handpress peninggalan KH Ahmad Dahlan tersebut diboyong dari Yogyakarta ke Surabaya dengan menggunakan mobil pikap.

“Alhamdulillah, sampai sekarang barang-barangnya masih dalam kondisi baik,” katanya.

foto:bappeko surabaya

Tokoh Pembaruan 

Nanang Purwono, pegiat sejarah dan ketua Begandring Soerabaia, menuturkan, jejak sejarah KH Ahmad Dahlan di Surabaya sangat kuat. Pendiri Muhammadiyah itu adalah salah seorang tokoh pergerakan nasional.

Selain KH Ahmad Dahlan, nama-nama tokoh seperti HOS Tjokroaminoto, Agus Salim, KH Mas Mansur, Soekarno, Roeslan Abdulgani, Ahmad Jaiz, Johan Sjahruzah, dan lainnya juga sangat berjasa terhadap perjuangan merebut kemerdekaan Indonesia.

Nanang menyebut, KH Ahmad Dahlan seorang ulama kharismatik. Dia juga dikenal sebagai tokoh pembaruan Islam. Masa itu, KH Ahmad Dahlan sering mengadakan pengajian di Surabaya.

“Bung Karno sering ikut pengajian KH Ahmad Dahlan di Surabaya. Hingga dia mendapat dapat julukan santri ngintil KH Ahmad Dahlan,” sebut Nanang.

Nanang mengungkapkan, sebelum didirikan Museum Pendidikan Surabaya, tempat itu dulunya dipakai sekolah Tionghoa. Namanya, Chung Hua Kuo Min School.

“Tahun 1958, Chung Hua Kuo Min School tutup. Gedung sekolah itu kemudian digunakan Perguruan Taman Siswa Surabaya. Perguruan Taman Siswa kemudian membangun gedung sekolah sendiri di kawasan Lontar, Sambikerep,” jabar Nanang.

Lantaran mangkrak, imbuh Nanang, Bu Risma (panggilan akrab Tri Rismaharini ) punya ide untuk memanfaatkan aset strategis itu untuk kepentingan masyarakat.

“Museum tersebut menyimpan bukti materiil pendidikan pada masa Pra-Aksara, Masa Klasik, Masa Kolonial dan Masa Kemerdekaan,” pungkas dia. (*)

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x