Sidokare, Kisah Gereja yang Hilang

Sidokare sekarang adalah salah satu Kelurahan di Kabupaten Sidoarjo. Zaman Hindia Belanda, Sidoarjo masuk Karesidenan Soerabaija, namanya Sidhokarie.

Pada 2 Juni 1859 dengan Staatblad van Nederlandsch no. 3, namanya berubah Sidho-Ardjo.

Catatan Orang Jawa Kristen, Sidokare masuk masa awal. Semasa dengan Ngoro, sebelum Mojowarno ada. Bahkan Sidokare lebih besar dan maju.

Laporan Pdt. Jellesma ketika masih tinggal di Dinoyo, Surabaya tahun 1848 :

“Ada sekitar 400 Kristen pribumi disini. Yang tinggal tersebar di 40 lokasi. Beberapa tinggal di Wiyung dan Kedurus, 2 jam perjalanan dari sini (Dinoyo). Sidokare 4 jam perjalanan. Ngoro 12 jam perjalanan. Srigat (Srengat) 40 jam perjalanan”.

Yang terbesar adalah Jemaat Sidokare. Perayaan Natal dan Pentakosta sering dilakukan bersama disini. Jellesma pernah menginap sampai 3 hari. Bukan saja melayani perayaan, iapun melayani baptisan yang semakin bertambah.

Sidokare adalah tanah sewa pakai. Permintaan dari Tuan W. Gunsch, model mirip dengan tanah Coolen di Ngoro. Bedanya tanah sewa Coolen hutan belantara, sedangkan Sidokare lokasi yang ramai dekat pecinan (kampung Cina). Sehingga banyak penyewa lahan berprofesi pedagang, pengrajin sampai kuli. Tidak bertani seperti di Ngoro.

Tuan tanahnya Gunsch membangun Gereja seharga 1.000 Gulden dan sekolah yang bagus.

Pengusiran penduduk Ngoro oleh Coolen karena baptis, menambah ramai Sidokare.

Tahun 1847 ketika Pdt. W. R. Baron van Hoevellen dan Pendeta J. J. Scheuer berkunjung , merasa takjub.

Ibadah Gereja dihadiri 200 orang Jawa termasuk 90 anggota baru. Paulus Tosari yang memimpin. Jacobus Singotroeno memberikan kotbah dari Joh. 3:16. Terlihat pula Mattheus Aniep disana.

Sayangnya, pertentangan muncul. Tuan tanah Gunsch merasa tidak nyaman dengan kehadiran Jellesma.

Baca Juga  Mina Kruseman, Multatuli, dan Kota Tua Surabaya

Gunsch melarang penduduknya bertemu Jallesma. Bahkan ia menulis surat keberatan ke Dewan Gereja Surabaya. Kebetulan saat itu 1849 datang misionaris Perancis, Schuh menunggu penempatan. Gunsch membujuknya untuk melayani di Sidokare.

Perjalanan orang Kristen Jawa Sidokare terasa tidak nyaman. Tuan tanah menjadi otoriter. Terlebih yang dari Ngoro, mereka merindukan menanam padi. Kabar dibukanya Hutan Keracil menjadi jawaban. Migrasi dari Sidokare ke Mojowarno kerap terjadi.

Tahun 1851, Schuh ditempatkan di Afrika Selatan. Begitu pula Jellesma, surat permintaan pindah ke Mojowarno disetujui Residen.

Catatan literatur terakhir Sidokare :

Tahun 1862 Tuan tanah sudah beralih ke orang lain. Ada 10 keluarga Kristen. Gereja sudah tidak ada lagi. Hanya ada 20 murid bersekolah.

 

*) dr. Sudi Harjanto, pemerhati sejarah dari Sidoarjo

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Anas
1 year ago

Saya pernah tinggal di kota Sidoarjo. Kira-kira dimana letak gereja ini dahulunya.

1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x