Ita Surojoyo (Begandring Soerabaia) Menerbitkan Buku Anak Beraksara Jawa

Begandring.com: Surabaya (11/8/23) – Satu lagi sebuah buku lahir dari salah satu anggota Begandring Soerabaia. Ita Surojoyo. Buku ini dipersembahkan untuk anak Nusantara. Isinya tentang pesan moral tolong menolong dan peduli sosial.

Pesan ini sesuai dengan Sio Tikus, yang menaungi mereka yang lahir pada 1948, 1960, 1972, 1984, 1996, 2008, dan 2020. Dengan Sio Tikus, yang bersifat suka menolong kepada sesama, Ita berbagi makna yang dikisahkan lewat penokohan seekor Tikus yang menjadi gambaran Sio Tikus.

Buku baru. Titi Tikus Ambeg Welas Asih karya Ita Surojoyo. Foto; Ita/Begandring.

Ita, yang akrab dipanggil Tata, menggambarkan penokohan seekor Tikus, yang dipanggil Titi. Ringkasnya buku untuk anak Nusantara ini berkisah tentang sifat tolong menolong dari seekor tikus kepada sesama binatang.

Menurut sumber CNN Indonesia bahwa mereka, yang berada di bawah naungan Sio Tikus, dikenal sebagai pribadi yang cerdas (smart), tenang, menarik, agresif, serba bisa, dan suka menolong.

 

Bagaimana Kisah Titi

Buku, yang dipersembahkan untuk anak Nusantara ini, mengajarkan tentang pesan moral sebagaimana sifat Sio Tikus. Salah satunya yaitu suka menolong. Ita Surojoyo memandang sifat suka menolong ini sesuai dengan salah satu dari 18 nilai karakter pendidikan nasional. Yaitu Peduli Sosial.

Pesan moral itulah yang ia gambarkan dalam cerita fable yang mengangkat tokoh Titi Tikus. Titi Tikus adalah sosok yang tinggal bersama ibunya di sebuah lorong sudut kota Surabaya. Kota Surabaya dibuatnya sebagai setting tempat. Karenanya ilustrasi dalam buku ini menggambarkan ikon ikon kota Surabaya seperti gedung Balai Pemuda dan lambang kota Surabaya: ikan Hiu dan Buaya.

Titi Tikus bercerita tentang jiwa tolong menolong. Foto: nng/Begandring.

Apalagi pada halaman halaman awal dengan jelas dan literatif dituliskan “Surabaya saiki wis dadi kutho sing resik tenan” (Surabaya sekarang jadi kota yang benar benar bersih). Bahkan, keragaman budaya Surabaya juga menjadi perhatian Ita dalam cerita Titi Tikus.

Baca Juga  Surabaya, Kota Berkalang Air

Menjelang akhir cerita dikisahkan bahwa Titi Tikus bergegas pulang untuk menemui ibunya yang dikabarkan oleh seekor burung bahwa ibunya mendapat banyak makanan pada suasana bulan Desember ketika perayaan Natal dan Idul Fitri jatuh berdekatan.

Belum lagi ditambah dengan perayaan umat Hindu kala itu. Ramainya suasana pada hari hari besar keagamaan itu seolah lewat dari perhatian Titi Tikus, yang ingin segera pulang untuk melihat ibunya yang kabarnya menerima banyak makanan. Mengapa bergegas ingin pulang?

Titi Tikus bergegas pulang lantaran selama ini ibunya selalu berharap kepada Titi Tikus agar membawa makanan jika pulang. Ibu Titi Tikus, yang tinggalnya di lorong lorong selokan sempit di kota Surabaya itu, sering marah marah kepada Titi karena Titi pulang tidak membawa makanan. Kalau pun dapat makanan, Titi sering memberikan makanan kepada kawan kawannya. Menolong.

Sementara dia pulang dengan tangan hampa. Ibu Titi sempat mengatakan kepada Titi bahwa perilaku Titi adalah penyakit. Alasannya, disaat dia sendiri dan ibunya sedang membutuhkan makanan, justru dia memberikan makanan pada pihak lain. Sampai sampai badan Titi sendiri kurus akibat kurang makan. Titi memang tidak menyadari bahwa perilakunya dengan membagi bagikan makanan kepada pihak lain adalah penyakit. Begitu pikir ibunya.

Titi sempat sedih dan menangis akibat dimarahi ibunya tapi ia juga senang karena bisa berbagi kepada sesama. Suatu saat ada seekor burung, yang berterbangan dan hinggap di pohon tabebuya yang sedang mekar di Surabaya. Burung itu kemudian menghampiri Titi, yang sedang berada di bawahnya dan memberitahu Titi bahwa ibunya berkelimpahan makanan dan makan dengan lahapnya. Sementara Titi harus mencari makanan.

Titi lantas berfikir kok ibunya mempunyai banyak makanan dan dari mana makanan itu. Padahal selama ini tidak punya makanan dan menyuruhnya mencari makanan.

Baca Juga  Kelurahan Nyamplungan Mulai Gunakan Aksara Jawa. 

Karena kabar si burung itulah Titi bergegas pulang hingga tidak menghiraukan maraknya perayaan hari hari besar keagamaan. Gereja, Masjid dan Pura ramai.

Sesampainya di rumah dan bertemu sang ibu, Titi kaget karena sang ibu justru meminta maaf kepada Titi. Di rumah banyak menerima kiriman makanan dari pihak pihak yang selama ini dibantu Titi.

Sing gedhe pangapuramu ya, Ti. Selawase iki awakmu tansah tak seneni jalaran kerep mulih tanpa nggawa pangan. Atimu pancen kebak welasasih marang liyan”, begitu kata ibunya.

(Yang besar pintu maaf darimu ya, Ti. Selama ini kamu selalu ku marahi karena sering pulang tanpa makanan. Hatimu begitu penuh dengan belas kasihan kepada sesama)

Pesan moral pada buku anak Nusantara ini mengajarkan pesan peduli sosial dengan suka menolong antar sesama. Pesan ini adalah sifat Sio Tikus, yang selaras dengan salah satu dari 18 Pendidikan Karakter Nasional. Yaitu Peduli Sosial yang wujudnya suka menolong.

 

Tentang Buku dan Penulis

Profil penulis dalam aksara Jawa. Foto: nng/Begandring.

Buku untuk anak Nusantara ini berjudul “Titi Tikus Ambeg Welas Asih” dicetak berwarna dengan ilustrasi sesuai dengan isi cerita yang bersetting lokasi di Surabaya. Fable ini ditulis menggunakan tata tulis hasil Konggres Aksara Jawa 2021 di Yogyakarta.

Mengacu pada tata tulis hasil Kongres Aksara Jawa tersebut, ada tata tulis Mardikawi, Sriwedari, dan KBJ (Konggres Bahasa Jawa), dan yang paling baru adalah tata tulis hasil Konggres Aksara Jawa. Sedangkan tata tulis yang dipakai Ita dalam buku ini adalah tata tulis aksara Jawa yang disederhanakan (simplified Javanese).

Menurut Ita Surojoyo, buku ini adalah bukunya yang pertama yang ditulis dalam aksara Jawa yang disertai dengan terjemahan bahasa Jawa. Baginya ini adalah upayanya dalam memperkenalkan aksara Jawa dan sekaligus mengajarkan nilai nilai moral kepada anak anak.

Baca Juga  Pelatihan Batik Beraksara ꦗꦮ Jawa Untuk Surabaya.

Karenanya buku ini perlu ada pendampingan oleh orang tua ketika dibacakan kepada anak anaknya. Selain itu juga ada proses pembelajaran sendiri bagi orang tuanya.

Buku ini berisi iv + 44 halaman dengan ukuran 20 cm x 20 cm. Ditulis dengan aksara Jawa dalam bahasa Jawa. Juga disertai belajar singkat bahasa (aksara) Jawa di bagian belakang. Buku ini diterbitkan oleh Diandra Mahasastra, Jogjakarta (2023).

Ita Surojoyo berbusana Jawa ketika traveling di kota Amsterdam, Belanda. Foto: ita/Begandring.

Ita Surojoyo sudah lama bergelut dengan dunia aksara khususnya Jawa, Kawi dan Bali. Terkesan tradisional memang dengan kepeduliannya di bidang bahasa Jawa, termasuk Kawi dan Bali, tapi ia adalah konsultan pendidikan luar negeri untuk sekolah sekolah di Australia, Canada dan Inggris. Bahkan ia pun suka berkebaya dalam setiap kesempatan dalam upaya memperkenalkan budaya Jawa. Ketika berada di luar negeri pun ia memakai kebaya.

Busana Jawa menginternasional. Foto: ita/Begandring.

 

Melalui buku ini, masyarakat bisa semakin belajar aksara Jawa sebagai bagian dari budaya bangsa yang perlu dilestarikan. Atas terbitnya buku ini, Ita Surojoyo diundang dalam sebuah acara talk show di TVRI Jogjakarta. Semoga akan ada lagi buku buku serupa demi upaya pelestarian budaya sebagaimana diamanahkan dalam UU 5/2017 tentang Pemajuan Kebudayaan. Bahasa adalah salah satu dari 10 obyek Pemajuan Kebudayaan.

Bahasa adalah sarana komunikasi antar manusia, baik berbentuk lisan, tulisan, maupun isyarat, misalnya bahasa Indonesia dan bahasa daerah (UU 5/2017). (nng).

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
18 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Bambang Haryanto
8 months ago

Buku dengan genre yang unik, berbeda dan melawan arus, tetapi penting bagi masyarakat Jawa khususnya dan Indonesia pada umumnya.

Ketika banyak instansi pemerintah memajang papan nama kantor yang disertai dengan nama bertulisan huruf Jawa, siapa yang baca dan memahaminya?

Buku ini berusaha menanam benih literasi untuk huruf Jawa dan sekaligus uri-uri budaya Jawa. Tentu tak bisa beban besar itu disandarkan pada buku ini semata.

Namun upaya Itu Surojoyo ini moga seperti dirinya membawa secuil kerikil yang dicemplungkan di kolam.

Moga mampu menerbitkan riak dan gelombang, terbitnya kesadaran dan kecintaan anak bangsa etnis terbesar bangsa Indonesia ini kepada tulisan Jawa dan budaya warisan leluhurnya.

Selamat untuk Ibu Ita. Tetap kreatif, bersemangat muda, untuk terus berkarya.

Purwono
8 months ago

Terima kasih atas apresiasinya dan ini buku memang mainstream. Buku ini tidak sekedar buku bacaan, tapi juga sekigus upaya gerakan kebudayaan.

Ita Surojoyo
7 months ago

Terima kasih, Pak Bambang. Hal kecil dan sederhana berupa buku tipis ini semoga memberi dampak positif untuk literasi Jawa. Mari sama sama menjaga tradisi agar kita tetap punya jatidiri. Sembah nuwun

Erni Sulistiana
8 months ago

Langkah awal mengangkat Aksara Jawa yang mungkin semakin lebih asing daripada bahasa asing di mata generasi muda Jawa. Semoga buku ini menjadi awal membuat anak-anak Jawa semakin Njawani. Turut bangga dengan karya ini.

Nanang Purwono
8 months ago

Mbak Ita Surojoyo turut berjuang membalik ironisme ini. Terima kasih atas komentarnya.

Ita Surojoyo
7 months ago

Terima kasih sambutan baik dan suntikan semangatnya, Bu Erni. Panjenengan adalah salah satu yang menggerakkan saya untuk terus menularkan kemampuan berliterasi Jawa di tengah meroketnya bahasa dan aksara asing di kalangan generasi muda. Rahayu

Setya Amrih Prasaja
8 months ago

꧋ꦲꦤ꧀ꦝꦺꦫꦺꦏ꧀ꦧꦶꦔꦃ꧈ꦲꦮꦶꦠ꧀ꦱꦩ꧀ꦥꦸꦤ꧀ꦏꦕꦶꦠꦏ꧀ꦧꦸꦏꦸꦢꦺꦴꦔꦺꦁ꧌ꦠꦶꦠꦶꦠꦶꦏꦸꦱ꧀꧍ꦥꦸꦤꦶꦏ꧈ꦩꦸꦒꦶꦩꦶꦒꦸꦤꦤꦶꦠꦸꦩꦿꦥ꧀ꦥꦶꦁꦥꦫꦱꦸꦠꦽꦱ꧀ꦤꦧꦱꦭꦤ꧀ꦲꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ꧉

Ita Surojoyo
7 months ago

ꦩꦠꦸꦂꦱꦼꦩ꧀ꦧꦃꦤꦸꦮꦸꦤ꧀ꦏꦁꦩꦱ꧀ꦭꦸꦫꦃ꧈ ꦲꦶꦁꦒꦶꦃ꧈ ꦩꦸꦒꦶꦱꦒꦼꦢ꧀ꦢꦢꦺꦴꦱ꧀ꦠꦩ꧀ꦧꦲꦤ꧀ꦭꦶꦠꦼꦫꦠꦸꦂꦈꦤ꧀ꦠꦸꦏ꧀ꦧꦼꦭꦗꦂꦄꦏ꧀ꦱꦫꦝꦤ꧀ꦧꦲꦱꦗꦮ꧉

ꦄꦤꦑꦤ꧀ꦛꦶ
7 months ago

ꦧꦸꦏꦸꦧꦕꦄꦤ꧀ꦪꦁꦏꦼꦫꦺꦤ꧀ꦈ꧀ꦠꦸꦏꦢꦶꦩꦶꦭꦶꦏꦶꦱꦼꦧꦒꦆꦩꦺꦢꦶꦪꦭꦶꦠꦼꦫꦱꦶꦧꦕꦄꦤ꧀ꦈ꧀ꦠꦸꦏ꧀ꦄꦤꦏ꧀
ꦏꦂꦪꦪꦁꦏꦼꦫꦺꦤ꧀ꦢꦤ꧀ꦱꦼꦭꦩꦠ꧀

Ita Surojoyo
7 months ago

ꦩꦠꦸꦂꦤꦸꦮꦸꦤ꧀ꦗꦼꦁꦲꦪꦸ꧈꧋ꦩꦼꦚ꧀ꦗꦒꦠꦿꦢꦶꦱꦶ꧈ꦩꦼꦚ꧀ꦗꦒꦗꦠꦶꦝꦶꦫꦶ꧉

Kingkin
7 months ago

ꦉꦩꦼꦤ꧀ꦱꦔꦺꦠ꧀‌ꦩꦼꦤꦶꦏꦮꦕꦤꦲꦶꦁꦏꦁꦤꦫꦶꦏ꧀ꦏꦮꦶꦒꦠꦺꦴꦱꦤ꧀

ꦄꦫꦶꦥ꦳꧀ꦥꦸꦱ꧀ꦠꦏ
7 months ago

ꦧꦸꦏꦸꦤꦶꦥꦸꦤ꧀ꦱꦲꦺꦱꦔꦼꦠ꧀​ꦱꦒꦼꦢ꧀ꦏꦁꦒꦺꦮꦮꦕꦤ꧀ꦭꦤ꧀ꦏꦁꦒꦺꦱꦶꦤꦲꦸꦲꦏ꧀ꦱꦫꦗꦮ

Ita Surojoyo
7 months ago

ꦩꦠꦸꦂꦤꦸꦮꦸꦤ꧀ꦗꦼꦁꦲꦪꦸ꧈꧋ꦩꦼꦚ꧀ꦗꦒꦠꦿꦢꦶꦱꦶ꧈ꦩꦼꦚ꧀ꦗꦒꦗꦠꦶꦝꦶꦫꦶ꧉

Etik
7 months ago

ꦲꦟ꧀ꦝꦺꦫꦺꦏ꧀ꦧꦶꦔꦃꦄꦮꦶꦠ꧀ꦏꦕꦶꦛꦏꦶꦥꦸꦤ꧀ꦧꦸꦏꦸꦥꦸꦤꦶꦏ꧉ ꦩꦸꦒꦶꦄꦏ꧀ꦰꦫꦗꦮꦱꦒꦼꦠ꧀ꦔꦽꦩ꧀ꦧꦏꦲꦶꦁꦱꦲꦶꦟ꧀ꦝꦼꦔꦺꦤꦸꦱ꧀ꦮꦤ꧀ꦠꦫ

Risa
7 months ago

Akhirnya ada buku berbahasa jawa dilengkapi dengan aksara jawa dan latin yang ramah anak, dengan ceritanya yang lucu dan kekinian membuat anak² senang membaca cerita ini. Ditunggu karya² hebatnya ya kakak 😘 matur nuwun 😊

18
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x