Peneleh, Laboratorium dan Museum Hidup Arsitektur Surabaya

Kamis, 20 April 2023, tepat di hari jadiku, saya menyempatkan mengunjungi sisi lain kawasan Kelurahan Peneleh Surabaya. Jelajah sejarah ini mengakhiri bulan Ramadan, yang pada hari Jumat, 21 April 2023, sebagian umat Islam sudah ada yang melaksanakan Salat Idul Fitri.

Saya melakukan jelajah sejarah bersama Yayan Indrayana, sekretaris Begandring Soerabaia. Ia seorang arsitek, alumnus ITS Surabaya.

Kami berdua beberapa kali keluar-masuk kampung-kampung di kawasan selatan kelurahan Peneleh, tapi belum secara khusus fokus memperhatikan rumah-rumah lama yang masih berdiri hingga 2023.

Kawasan selatan Kelurahan Peneleh adalah Kampung Plampitan. Kami sengaja berkeliling untuk mengamati rumah-rumah kuno di kawasan ini.

Banyak keragaman rumah0ramh lama. Tidak hanya usianya atau era pembangunannya, tapi juga pada model dan arsitekturnya. Tidak ketinggalan juga memperhatikan siapa orang-orang yang tinggal di kawasan itu.

Keragaman ini penting karena bisa menjadi objek penelitian dan pendidikan bagi masyarakat. Utamanya para mahasiswa arsitektur maupun sipil.

Dalam penjelajahan yang sekaligus ngabuburit pada hari terakhir bulan Ramadan 1444 H, kami berdua seolah diberi hadiah karena bisa menyaksikan keragaman rumah-rumah lama di kawasan itu, sekaligus menarik kesimpulan berdasarkan pengamatan pada keragaman rumah dengan model dan gaya arsitekturnya.

Kami menyimpulkan bahwa kawasan Plampitan, yang merupakan bagian dari Kelurahan Peneleh, adalah sebuah laboratorium dan museum arsitektur hidup. Di sana tersimpan artefak rumah-rumah lama yang bersifat in situ, mulai dari abad 18 sampai abad 20.

Karenanya, kawasan ini layak menjadi daerah tujuan wisata arsitektur kuno. Kalau toh ada yang dibilang arsitektur modern, itu karena ada gaya arsitektur yang muncul di pertengahan abad 20.

Peneleh, Laboratorium dan Museum Hidup Arsitektur Surabaya
foto: begandring

 

Belum Ditetapkan Cagar Budaya

Pada akhir Maret 2023, ada tim aksesor Bank Indonesia (BI) yang datang meninjau perkampungan di lingkungan Kelurahan Peneleh, tepatnya di Kampung Pandean. Mereka melihat sebagian kecil rumah kuno dalam berbagai model dan gaya arsitektur.

“Apakah rumah-rumah ini sudah ditetapkan sebagai cagar budaya?” tanya Lia, salah seorang aksesor BI.

Kebetulan saya ikut mendampingi mereka keluar masuk Kampung Panden, dan saya jawab jika secara individu belum ada penetapan.

Kalau toh kampung kampung di kawasan Peneleh ini telah dikategorikan sebagai kawasan cagar budaya, tapi nyatanya ada beberapa rumah lama yang pada akhirnya dibongkar dan dibangun rumah rumah baru.

“Sayang kalau sampai ada pembongkaran rumah-rumah lama di kawasan ini,” tutur Lia yang menilai perlu ada penetapan tegas sebagai upaya perlindungan atas potensi ini.

Baca Juga  Nguri-Uri Budaya Bengawan Solo

Ia berharap ada kebijakan yang jelas dan tegas mengenai perlindungan atas rumah rumah lama yang menyimpan dan memiliki nilai pendidikan, penelitian, ilmu pengetahuan, kebudayaan dan pariwisata bagi publik.

Menurut Yayan Indrayana, yang sore itu jajah kampung milangkori, kawasan Peneleh ini sudah ditetapkan sebagai kawasan cagar budaya, tapi tidak mencakup semuanya.

“Cuma ndak semua kawasan sudah ditetapkan. Rodok (rada) aneh batas deliniasinya,” kata Yayan.

Potensi ini akan semakin terlihat jika kemudian potensi itu dikuatkan dengan dijadikannya kawasan itu sebagai laboratorium dan museum hidup arsitektur. Dengan demikian kawasan itu menjadi daya tarik yang dapat dikunjungi tamu tamu.

ketua Tim Ahli Cagar Budaya (TACB) kota Surabaya Retno Hastijanti mengaku telah berkoordinasi dengan Begandring Soerabaia tentang agenda penelitian lapangani oleh 50 mahasiswa arsitektur Untag di daerah Peneleh.

Ini menjadi langkah kongkret dalam membangun pemahaman publik, termasuk Pemerintah Kota Surabaya akan aset bersejarah dan budayanya di lingkungan kawasan Peneleh.

Retno yang juga dosen arsitektur Untag Surabaya ini ingin menjadikan kampung-kampung di lingkungan kelurahan Peneleh sebagai objek penelitian arsitektur mahasiswanya. Diharapkan kegiatan akademik ini bisa membantu mempertegas keberadaannya sebagai kawasan cagar budaya.

Dengan penelitian oleh mahasiswa arsitektur Untag Surabaya ini akan didapat hasil positif yang selanjutnya bisa menjadi dasar pengembangan kawasan Peneleh yang berbasis sejarah, budaya, dan ekonomi.

Saat ini, Pemerintahan Kota Surabaya memang sedang dalam tahapan upaya mengembangkan kawasan Peneleh. Asisten II bidang Perekonomian dan Pembangunan Kota Surabaya Irvan Widyanto sebelumnya  telah menggelar rapat bersama jajaran pemkot terkait mengenai upaya pengembangan Peneleh.

Selanjutnya jajaran terkait menindaklanjutinya bersama mitra BI melakukan assesmen sebagai langkah awal upaya pengembangan itu. Pada kesempatan itu tim aksesor Bank Indonesia melakukannya kunjungan lapangan ke kampung-kampung.

Tim aksesor Bank Indonesia berharap ada deliniasi yang jelas atas kawasan cagar budaya. Jelas dan tidaknya ini juga perlu dipahami warga, utama nya yang menempati rumah rumah lama yang memiliki potensi edukasi, ilmu pengetahuan, dan penelitian.

Peneleh, Laboratorium dan Museum Hidup Arsitektur Surabaya
Bangunan tampak simeteris dari depan. foto: begandring

 

Keragaman Arsitektur

Kawasan Peneleh ini bisa dibilang sebagai surga arsitektur klasik Surabaya. Di lingkungan kampung Plampitan saja, utama nya yang sempat kami jelajahi pada Kamis, 20 April 2023 di saat ngabuburit (kegiatan menunggu datangnya berbuka puasa), ditemui beragam arsitektur klasik mulai dari model dan arsitektur pada pertengahan abad 20 hingga ke belakang ke model model yang umum ditemui pada abad 18.

Baca Juga  Jejak Pecinan, Sunan Ampel, dan Delta Kali Surabaya

Ada tiga masa (zaman) arsitektur dengan variasinya di kampung Plampitan gang X, XI dan XII Surabaya. Tentu ketiga gang ini hanya sebagian dari kampung kampung yang ada di wilayah kelurahan Peneleh. Selain kampung Plampitan, juga ada kampung Peneleh, Pandean, Lawang Seketeng, Jagalan, Grogol, Undaan Peneleh, Klimbungan dan Polak Wonorejo. Semua kampung kampung ini memiliki rumah rumah berarsitektur klasik.

Kita fokus saja ke kampung Plampitan gang X, XI dan XII. Identifikasi rumah rumah tertua dilakukan berdasarkan pengamatan gaya arsitektur nya.

Peneleh, Laboratorium dan Museum Hidup Arsitektur Surabaya
Rumah beratap pelana dengan kemiringan ekstrim dan bermahkota piron menjadi ciri rumah dari abad 18. foto: begandring

Rumah Abad 18

Rumah ini umum ada pada tahun 1700-an. Bentuk rumahnya sederhana. Dari depan tampak simetris. Bentuk atapnya berupa pelana yang menjulang tinggi dengan kemiringan yang ekstrim ke depan dan ke belakang. Sementara sisi kiri dan kanan berupa dinding segitiga yang tampak meruncing ke atas. Pada ujung atas dinding ini terdapat hiasan berbentuk kotak yang disebut piron (Emile Leushuis).

Model pelana lancip ini memiliki banyak kelebihan antara lain pengerjaannya relatif cepat karena konstruksinya sederhana. Bahan yang diperlukan untuk membuat model atap ini juga lebih sedikit sehingga lebih murah dari segi biaya. Model pelana memiliki risiko bocor yang kecil karena air hujan akan langsung mengalir ke bawah.

Model ini menggambarkan bahwa mereka kala itu di abad 18 masih belum memiliki orientasi arsitektur yang rumit. Model ini awalnya dibangun di lingkungan kota bertembok Surabaya dan mereka meniru model rumah rumah pribumi yang masih terbuat dari struktur kayu. Mereka kemudian membangun menggunakan struktur batu bata (bertembok).

Di kawasan Peneleh, kawasan perumahan warga pribumi, kemudian meniru model dan gaya arsitektur rumah berpelana lancip dan berhias piron ala Eropa di kota bertembok (walled town) Surabaya.

Peneleh, Laboratorium dan Museum Hidup Arsitektur Surabaya
Rumah bergaya Indies Empire dengan ciri pilar-pilarnya dari abad 19. foto: begandring

Rumah Abad 19

Gaya rumah dari abad 19 ini umum disebut arsitektur Indische Empire Style dan gaya ini diperkenalkan oleh Herman Willen Daendels saat bertugas sebagai Gubernur Jendral Hindia Belanda (1808-1811).

Indische Empire Style (gaya Imperial) sebenarnya merupakan gaya arsitektur yang mulai berkembang pada akhir abad ke-18 sampai akhir abad ke-19.

Munculnya gaya tersebut akibat percampuran kebudayaan Belanda, Indies, dan sedikit kebudayaan China. Ciri-ciri bangunannya adalah pertama; denah berbentuk simetris. Terdapat satu pintu di tengah dan dua jendela di samping kiri dan kanan pintu.

Baca Juga  Ini Trilogi Pelurusan Sejarah Kota Surabaya

Begitu masuk rumah, di sana terdapat ruang tamu selebar bangunan. Lalu pada ruang tengah bangunan terdapat ruang utama yang terdiri dari kamar tidur utama dan kamar tidur lainnya. Masih terdapat ruang belakang yang terhubung dengan halaman belakang.

Sementara teras depan, bagian atapnya ditopang oleh barisan kolom yang bergaya Yunani (Doric, Ionic dan Corinthian). Di abad 19, hampir semua bangunan di kota Eropa Surabaya berarsitektur empire.

Namun di luar dari batas tembok kota ini, terutama di perkampungan Peneleh, bangunan bangunan bergaya empire menghiasi perkampungan. Tentu yang bisa membangun rumah bergaya empire ini adalah mereka dari kalangan orang kaya dan bangsawan pribumi.

Terbukti di beberapa rumah terdapat nama nama dengan gelar Raden, baik Raden Mas maupun Raden Ayu. Termasuk makam makam tua dengan inskripsi R.A. dan Raden. Bahkan kami, sempat bertemu ibu ibu (81 tahun) di Plampitan X yang menyandang gelar kebangsawanan Jawa, Raden Ayu.

Peneleh, Laboratorium dan Museum Hidup Arsitektur Surabaya
Bangunan kolonial moderen abad 20. foto: begandring

Rumah Modern Abad 20

Rumah dan bangunan dari abad 20 menambah varian arsitektur di kampung Plampitan. Arsitektur kolonial modern yang menghiasi kampung Plampitan ini merupakan sebuah bentuk protes yang dilontarkan oleh arsitek Belanda setelah tahun 1900 atas gaya Empire Style.

Menurut Handinoto dalam buku Arsitektur dan Kota-Kota di Jawa pada masa Kolonial  (2012), bahwa arsitek Belanda yang berpendidikan akademis mulai berdatangan ke Hindia Belanda, mereka mendapati suatu gaya arsitektur yang cukup asing, karena gaya arsitektur Empire Style yang berkembang di Perancis tidak mendapatkan sambutan di Belanda.

Model arsitekturnya memasukkan unsur-unsur yang terutama dirancang untuk mengantisipasi matahari dan hujan. Ciri-ciri bangunannya adalah, denah lebih bervariasi sesuai kreativitas dalam arsitektur modern, namun bentuk simetri banyak dihindari, dan memiliki teras yang nyaman untuk sosialisasi. Bagian atap berbentuk pelana limasan.

Bahkan pada pasca kolonialisme, bangunan bangunan dengan identitas Indonesia juga bermunculan di sana. Menurut Yayan Indrayana, para arsitek Indonesia pada saat itu mencari bentuk tersendiri, yang selanjutnya disebut arsitektur jengki.

Keberagaman arsitektur ini dapat dijumpai di Plampitan. Tentu masih ada lagi lainnya di kampung-kampung di wilayah Kelurahan Peneleh.

Terlalu sayang jika kekayaan arsitektur yang memang ada di Peneleh ini dibiarkan berlalu tanpa ada sikap untuk memanfaatkannya demi tujuan pendidikan, ilmu pengetahuan, penelitian, kebudayaan dan pariwisata. (nanang purwono)

 

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Boy Marlisa
11 months ago

Goed werk van je Nanang Purwono! We moeten veel aandacht geven aan deze oude gebouwen uit de Nederlands- Indië periode zoals Peneleh en vergeet niet Krembangan..We moeten samen wat organiseren dat toeristen een toer kunnen maken om deze oude delen van Surabaya kunnen bezichtigen via de organisatie Begandring..Dit moet professioneel aangepakt worden en reclame gemaakt worden in Nederland en wereldweid..Ik denk dat er veel belangstelling is vanuit het buitenland, meer dan vanuit Indonesië zelf.. Laten we hierover praten als ik terug ben na 10 juni 2023..

1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x