Koreanisme Lunturkan Budaya Kita

*) Oleh: Dr. Sholikh Al Huda, M.Fil.I,

Demam budaya Korea sedang melanda ke segala penjuru dunia, termasuk di Indonesia. Produk kebudayaan Korea mulai film, musik, makanan, fashion, produk kecantikan dan ekspresi sosial-budayanya sangat digandrungi oleh semua lapisan sosial masyarakat Indonesia.

Mulai anak-anak, remaja, dewasa, orang tua, ibu rumah tangga, pejabat politik (Gubernur, Menteri, Bupati, Camat, RT), pejabat publik, artis bahkan kaum agamawan tanpa sungkan meniru gaya rambut budaya Korea.

Dan seakan lebih bangga atau “sok gaul” meniru gaya Korea daripada menggunakan gaya budaya sendiri (Indonesia).

Fenomena tersebut sering di jumpai dan viral di ruang sosial kebudayaan kita. Seperti ekspresi berbahasa masyarakat Indonesia dengan membentuk gestur tangan meniru bentuk jantung mungil kemudian tersenyum dan berkata “Saranghaeyo”.

Ada pula tren gaya Gangnam Style. Gaya koreografi menunggangi kuda dengan menyebut lirik ‘”Oppa, Gangnam style”, dibawakan oleh K-Pop Psy. Gaya koreografi sempat viral dan menjadi tran senam dan joget di kalangan masyarakat dunia, termasuk di Indonesia.

Ada pula fenomena “fans fanatik” remaja-milenial Indonesia terhadap group musik K-Pop, Black Pink dan Bangtan Sonyeondan (BTS). Semua “gerak gerik” gaya hidup mereka menjadi tren, dari gaya pakaian, rambut, make up, ekspresi sosial ingin ditiru semuanya semirip mungkin.

Yang ironi fenomena BTS-Meal. Proyek kerja sama antara McDonald’s dan grup K-pop BTS asal Korea Selatan, disambut antusias oleh fans Army di Indonesia.

Mereka rela antrean panjang berkerumun tanpa menghiraukan bahaya pandemi Covid-19, hanya demi mengejar paket makanan ala Korea. Bahkan berani mengeluarkan uang jutaan rupiah hanya demi memburu kemasan markettable bekas.(KOMPAS.com/10/6/2021).

Budaya K-Pop telah masuk dan membanjiri ruang kesadaran privat dan publik kebudayaan kita. Sehingga, dipermukaan tampak sekali ancaman akan tergerusnya (erosi) kedaulatan kebudayaan bangsa kita sendiri.

Baca Juga  Melestarikan Sisa Peradaban Maritim Majapahit di Surabaya

Erosi kebudayaan adalah pengikisan cara hidup yang telah lama dimiliki bersama dan berkembang di mana masyarakat Indonesia lebih mengenal atau mengetahui budaya asing daripada budaya Indonesia sendiri yang mana nilai-nilai moral, etika dan nasionalisme mulai ditinggalkan.

Tanpa sadar atau mungkin “latah”, kita begitu asyik mempromosikan kebudayaan Korea daripada kebudayaan kita.

Apa mungkin kita malu dengan kebudayaan kita yang dianggap jadul atau “jumud” dibanding kebudayaan Korea?

Dan jika situasi ini dibiarkan bahkan dianggap bagian dari kemajuan berbudaya, maka dapat diprediksi akan terjadi “erosi nasionalisme” ke-Indonesiaan kita.

Jika itu terjadi berarti sama dengan kita sedang membuka pintu penjajahan (Kolonialisme) jilid ke-2, yang dulu dijajah bangsa Belanda sekarang diganti bangsa Korea.

Fenomena tanpa sungkan bahkan bangga “sok gaul” meniru dan gandrung terhadap gaya hidup Korea mulai produk kecantikan, film, fashion, makanan, olah raga, ekspresi sosial-budaya yang sedang melanda semua lapisan masyarakat global, termasuk Indonesia, dapat disebut dengan istilah fenomena Koreanisme.

Fenomena “Koreanisme” telah muncul sebagai ideologi kebudayaan baru dan sedang berjalan mengganti kebudayaan lama. Kondisi tentu dapat menjadi ancaman kedaulatan kebudayaan kita, jika kita biarkan bahkan kita sendiri yang menggandrunginya.

Persoalannya, mengapa fenomena Koreanisme begitu gencar dan bebas masuk ke ruang kesadaran privat dan publik kebudayaan kita, tanpa filter “los gak rewel”?

Hemat, saya ada dua faktor. Pertama, kuatnya transformasi budaya K-Pop/Korea yang menjadi euforia sudah terjadi lumayan lama, berjalan hampir dua dekade.

Mesin industri budaya Korea bergerak sangat sistematis didukung kebijakan politik kebudayaan strategis, ada tim perancang dibalik gerakan ini dengan pemanfaatan teknologi digital canggih dengan membonceng arus globalisasi.

Menurut Dal Yong Jin (2017) dalam karya The Korean Wave Evolution, Fandom and Transanationality menjelaskan, sejarah kebudayaan Korea yang mendunia.

Baca Juga  Pengembangan Kalimas untuk Potensi Wisata Kota

Gelombang budaya Korea sering disebut Hallyu. Budaya Hallyu kemudian menyebar menjadi kiblat budaya global dengan K-Pop dan Drama Korea (Drakor) sebagai agen kebudayaan ke seluruh dunia termasuk Indonesia.

Ditambah sokongan kebijakan subsidi bagi industri musik-film, kerja sama solid antar Kementerian Kebudayaan-Turisme dengan Kementerian Komunikasi-Informasi untuk digitalisasi produk budaya serta supporting konglomerasi Korea Selatan, seperti perusahan Hyundai dan sebagainya.

Kedua, lemahnya transformasi kebudayaan Nusantara diruang (rumah) sendiri apalagi di aras global, kalah jauh bersaing dengan budaya Korea dan India yang sangat masif mengisi ruang kebudayaan kita keseharian melalu serial TV maupun media sosial (YouTube, Instragram, Twitter dan sebagainya).

Kondisi tersebut hemat saya ada tiga aspek yang mempengaruhi, yaitu:

1) Kebijakan politik kebudayaan yang digawangi Kementerian Pariwisata dan Kementerian Pendidikan-Kebudayaan (Kemendikbud) terlihat tanpa arah dan gagap menghadapi arus globalisasi apalagi di era Pandemi Covid-19.

Indikator sederhana adalah bebasnya film, sinetron, drama Korea dan India membanjiri layar TV Nasional kita dari pagi hingga malam.

Lemahnya perhatian (subsidi) terhadap karya/produk budaya anak negeri, terutama pada grup musik dan sineas indie. Sehingga ekosistem industri budaya lemah dan kalah bersaing dengan industri budaya global.

2) Pemanfaatan teknologi digital dalam produksi industri kebudayaan terutama produksi film dan musik kita kurang dimaksimalkan. Padahal hari ini, semua produk kehidupan termasuk kebudayaan tidak dapat lepas dari sentuhan teknologi digital.

3) Strategi promosi kebudayaan kita sangat lemah. Kita jarang menyaksikan festival film atau musik baik ditingkat nasional maupun internasional sebagai ajang promosi kebudayaan kita

4) Terkesan berjalan sendiri-sendiri, tidak tampak sinergi yang strategis antara kementerian Pariwisata, Kementerian Pendidikan-Kebudayaan dengan Kementerian Komunikasi-Informasi.

Baca Juga  DPRD Kota Surabaya Beraksara Jawa.

Padahal ketiga kementerian ini mempunyai posisi dan tanggung jawab terhadap penguatan nasionalisme dan kedaulatan kebudayaan kita dari gempuran kebudayaan asing.

Kondisi tersebut, tentu tidak bisa dibiarkan begitu saja. Semula elemen harus duduk bersama, terutama para pemangku kebijakan politik kebudayaan. Membuat solusi strategis menyelamatkan kedaulatan dan nasionalisme kebudayaan kita dari ancaman dan gempuran budaya Koreanisme. (*)

*) Sekretaris Direktur Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Surabaya

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x