FFI 2023 Kembali ke ꦄꦏꦂꦱꦼꦗꦫꦃ Akar Sejarah, Ini Penjelasan Pemerhati Film dari Stikosa AWS

Begandring.com: Surabaya (16/11/23) – Pengumuman penerima ꦥꦶꦪꦭꦕꦶꦠꦿ Piala Citra ꦥ꦳ꦺꦱ꧀ꦠꦶꦮ꦳ꦭ꧀ꦥ꦳ꦶꦭ꧀ꦩ꧀ꦆꦤ꧀ꦝꦺꦴꦤꦺꦱꦶꦪ Festival Film Indonesia 2023 adalah momen yang sangat penting. Selain jadi puncak pelaksanaan FFI, ini juga ajang penghargaan film paling bergengsi di tanah air. Hal ini disampaikan Aulia Afniar Rahmawati, S.I.Kom., M.Med.Kom., pemerhati film dari Stikosa AWS, Selasa (14/11/2023).

“Pengumuman penerima ꦥꦶꦪꦭꦕꦶꦠꦿ Piala Citra ini akan menjadi momen untuk merayakan pencapaian para sineas Indonesia, baik di bidang film cerita panjang, film non cerita panjang, maupun kritik film. ꦥꦼꦁꦲꦂꦒꦄꦤ꧀ Penghargaan ini akan menjadi motivasi bagi para sineas untuk terus berkarya dan menghasilkan karya-karya terbaik,” jelas Aulia.

Disampaikan pula, pengumuman penerima ꦥꦶꦪꦭꦕꦶꦠꦿ Piala Citra ini juga akan menjadi ajang untuk mempromosikan film-film Indonesia yang berkualitas.

“Film-film yang berhasil meraih ꦥꦶꦪꦭꦕꦶꦠꦿ Piala Citra akan mendapatkan perhatian lebih dari masyarakat dan akan lebih mudah untuk didistribusikan dan dinikmati oleh masyarakat luas,” jelas Dosen Ilmu Komunikasi dan Public Relations di Stikosa AWS (Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi Almamater Wartawan Surabaya) ini.

Aulia mencatat, satu hal yang membuat FFI tahun ini jadi momen istimewa adalah tema yang diangkat, Citra. Menurut dia, ini seolah jadi penegas kembali keterkaitan FFI, Piala Citra, dan ꦱꦼꦗꦫꦃ sejarah perfilman itu sendiri.

Tema Citra terinspirasi dari sajak karya Usmar Ismail, seorang tokoh perfilman Indonesia yang juga merupakan penggagas ꦥ꦳ꦺꦱ꧀ꦠꦶꦮ꦳ꦭ꧀ꦥ꦳ꦶꦭ꧀ꦩ꧀ꦆꦤ꧀ꦝꦺꦴꦤꦺꦱꦶꦪ Festival Film Indonesia. Tema ini diharapkan dapat menjadi refleksi bagi para sineas Indonesia untuk terus berkarya dan menghasilkan karya-karya yang dapat menginspirasi masyarakat.

“Usmar Ismail merupakan tokoh yang memberi pengaruh besar pada ꦥꦼꦂꦏꦼꦩ꧀ꦧꦔꦤ꧀ perkembangan perfilman Indonesia. Ia juga sangat berjasa bagi ꦥꦼꦂꦏꦼꦩ꧀ꦧꦔꦤ꧀ perkembangan perfilman Indonesia. Ia dikenal sebagai Bapak Film Nasional karena peran besarnya dalam memajukan perfilman Indonesia,” kata Aulia.

Baca Juga  Bedandring Segera Hadir dengan Produk Baru "Begandring.perpustakaan.co.id"
Aulia Afniar Rahmawati, S.I.Kom., M.Med.Kom., pemerhati film dari Stikosa AWS. Foto: aws/Begandring

Disampaikan pula, selain sebagai sutradara, Usmar Ismail juga aktif dalam berbagai kegiatan perfilman. Ia pernah menjabat sebagai ketua ꦥꦼꦂꦱꦠꦸꦮꦤ꧀ꦄꦂꦠꦶꦱ꧀ꦥ꦳ꦶꦭ꧀ꦩ꧀ꦆꦤ꧀ꦝꦺꦴꦤꦺꦱꦶꦪ Persatuan Artis Film Indonesia (PARFI), ketua Dewan Film Nasional, dan ketua Badan Sensor Film. Ia juga merupakan salah satu penggagas Festival Film Indonesia.

“Penguatan sosok Usmar Ismail, Piala Citra dan eksistensi FFI. Ini penghargaan dari hulu hingga ke hilir. Karena kontribusi Usmar Ismail dalam meletakkan dasar bagi perkembangan perfilman Indonesia terbukti membuka jalan bagi para ꦱꦶꦤꦺꦪꦱ꧀ sineas Indonesia untuk berkarya dan menghasilkan film-film berkualitas,” imbuhnya.

Aulia juga menambahkan, dalam beberapa tahun terakhir, perfilman Indonesia telah mengalami perkembangan yang sangat pesat. Hal ini terlihat dari meningkatnya jumlah produksi film,ꦏꦸꦮꦭꦶꦠꦱ꧀ kualitas film yang semakin baik, dan apresiasi masyarakat terhadap film Indonesia.

“FFI 2023 akan menjadi ajang untuk merayakan pencapaian ini dan menjadi motivasi bagi para ꦱꦶꦤꦺꦪꦱ꧀  Indonesia untuk terus berkarya,” tegasnya.

 

FFI dan Regenerasi

Aulia, di kesempatan yang sama juga mengaku memberi perhatian lebih pada FFI 2023 karena ini potret regenerasi yang luar biasa. Ada generasi perfilman yang ꦥꦺꦴꦥꦸꦭꦺꦂ populer di tahun 1970-an hingga kini.

Menurutnya,ꦫꦺꦒꦺꦤꦼꦫꦱꦶ regenerasi dalam perfilman Indonesia adalah hal yang sangat penting. Hal ini diperlukan untuk menjaga kesinambungan dan perkembangan perfilman Indonesia. Kehadiran para sineas muda menunjukkan bahwa perfilman Indonesia memiliki masa depan yang cerah. Mereka memiliki semangat dan kreativitas yang tinggi untuk menghasilkan film-film berkualitas. Selain itu, FFI 2023 juga menunjukkan bahwa para sineas senior masih aktif berkarya dan menghasilkan film-film berkualitas.

“Secara keseluruhan, saya yakin bahwa FFI 2023 akan menjadi ajang yang meriah dan inspiratif. FFI 2023 akan menjadi ajang untuk merayakan pencapaian para sineas Indonesia, menjadi motivasi bagi para sineas untuk terus berkarya, dan menjadi ajang untuk ꦩꦼꦩ꧀ꦥꦿꦺꦴꦩꦺꦴꦱꦶꦏꦤ꧀ mempromosikan film-film Indonesia berkualitas,” harap Aulia.

Baca Juga  Mengenang Vlugge Vijf, Sepur Cepat Surabaya-Malang Paling Legendaris di Masanya

 

Film dan Peradaban Manusia

Film adalah gambaran riil tentang  ꦥꦼꦫꦣꦧꦤ꧀ peradaban masyarakat. “Saya ingat, dulu sempat bermunculan film dengan tema sensualitas dan seksualitas merajai bioskop. Lalu generasi film horor. Dan kini semakin beragam. Ini mewakili ꦥꦼꦫꦣꦧꦤ꧀ peradaban bangsa Indonesia,” kenang Aulia.

Ia menjelaskan, pada masa lalu, film Indonesia sempat didominasi oleh film-film dengan tema sensualitas dan ꦱꦺꦏ꧀ꦱꦸꦮꦭꦶꦠꦱ꧀ seksualitas. Hal ini dapat diartikan sebagai cerminan dari peradaban masyarakat Indonesia yang sedang mengalami perubahan. Pada masa itu, masyarakat Indonesia mulai terbuka dengan nilai-nilai dan tren baru, termasuk nilai-nilai dan tren dari luar negeri. Bisa juga karena alasan lain, misal jalan pintas ꦏꦺꦴꦩꦼꦂꦱꦶꦪꦭꦶꦱꦱꦶ komersialisasi film.

“Kini, film Indonesia semakin beragam. Hal ini dapat diartikan sebagai cerminan dari peradaban ꦩꦱꦾꦫꦏꦠ꧀ꦆꦤ꧀ꦝꦺꦴꦤꦺꦱꦶꦪ masyarakat Indonesia yang semakin maju dan dinamis. Masyarakat Indonesia semakin terbuka dengan berbagai macam nilai-nilai dan tren, termasuk nilai-nilai dan tren dari luar negeri,” jelasnya.

Aulia kemudian memberikan beberapa contoh film Indonesia yang bisa jadi mewakili gambaran riil tentang peradaban masyarakat Indonesia pada saat itu.

Misal, film Darah dan Doa (1950), merupakan film pertama di Indonesia yang mengangkat tema ꦥꦼꦂꦗꦸꦮꦔꦤ꧀ꦏꦼꦩꦼꦂꦣꦺꦏꦄꦤ꧀ perjuangan kemerdekaan. Film ini dapat diartikan sebagai cerminan dari semangat perjuangan bangsa Indonesia untuk merebut kemerdekaannya.

Lalu Tiga Dara (1956), film klasik Indonesia yang mengangkat tema keluarga. Film ini dapat diartikan sebagai cerminan dari nilai-nilai keluarga yang kuat dalam masyarakat Indonesia. Contoh lain film Pedjuang (1960), film perang Indonesia yang mengangkat tema ꦥꦼꦂꦗꦸꦮꦔꦤ꧀ꦏꦼꦩꦼꦂꦣꦺꦏꦄꦤ꧀ perjuangan kemerdekaan. Film ini dapat diartikan sebagai cerminan dari semangat patriotisme dan nasionalisme bangsa Indonesia.

“Yang agak baru adalah Preman Pensiun (2019), drama komedi yang mengangkat tema kehidupan preman. Film ini dapat diartikan sebagai cerminan dari realitas kehidupan di masyarakat Indonesia. Kemudian Ngeri-Ngeri Sedap (2022), drama komedi yang mengangkat tema keluarga. Film ini dapat diartikan sebagai cerminan dari nilai-nilai keluarga yang kuat dalam masyarakat Indonesia,” jelas Aulia.

Baca Juga  Buku Induk Mahasiswa ITB Sebut Soekarno Lahir di Surabaya

ꦆꦤ꧀ꦝꦸꦱ꧀ꦠꦿꦶꦧꦸꦣꦪ Industri Budaya yakni film adalah usaha hiburan bergerak dengan logika pasar, demikian pula industri perfilman di Indonesia. Di era ini industri film telah dikomodifikasikan melalui pertimbangan logika film ekonomi media. wujud inspirasi karya film Indonesia didominasi dalam perhitungan bisnis, yang terkesan dipaksakan.

“Realitas sosial, fakta dan tema pengangkatan cerita dari adaptasi novel ,ꦥꦼꦂꦱꦻꦴꦣꦫꦄꦤ꧀ persaudaraan keluarga sehingga begitu populer, dan juga produsen film meremake ulang film jadul (jaman dulu) yang telah populer di eranya kemudian dibuat ulang dengan penyegaran cerita dan aktor baru namun tidak menghilangkan substansi dari ciri khas film awal. maka dengan demikian sebenarnya selera penonton itu dikonstruksi oleh industri film atau selera penonton datang dari penonton itu sendiri,” tutup Aulia. (aws/nanang)

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x